“Jadilah Pribadi Al-Mu’în, dan Bukan Al-Musta’în”

BEBERAPA kali saya baca dan renungkan QS Al-Mâidah/5: 2, yang di dalamnya terdapat kalimat:

… وَتَعَاوَنُوا عَلَى الْبِرِّ وَالتَّقْوَىٰ ۖ وَلَا تَعَاوَنُوا عَلَى الْإِثْمِ وَالْعُدْوَانِ …

“… dan tolong-menolonglah kamu dalam (mengerjakan) kebajikan dan takwa, dan jangan tolong-menolong dalam berbuat dosa dan pelanggaran …”, yaitu perintah untuk “ta’âwun (tolong-menolong)” dalam (mengerjakan) kebajikan dan takwa.

Ternyata, setelah saya cermati, — menurut para ulama — ada empat kelompok manusia dalam perihal ta’âwun ini. Yaitu:

  1. Al-Mu’în wa al-Musta’în

Yaitu orang yang memberi pertolongan dan juga minta tolong. Orang ini memiliki sikap timbal balik dan inshaf (keseimbangan). Ia laksanakan kewajibannya, ia juga mengambil apa yang menjadi haknya. Ia seperti orang yang berhutang ketika sangat butuh, dan menghutangi orang lain ketika sedang dalam kecukupan.

  1. Lâ Yû’in wa Lâ Yasta’în

Yaitu orang yang tidak mau menolong dan juga tidak minta tolong. Ia ibarat orang yang hidup sendirian dan terasing. Tidak mendapatkan kebaikan, tetapi juga tidak mendapatkan kejelekan orang. Dia tidak dicela karena tidak pernah mengganggu, tetapi tidak pernah mendapatkan kebaikan dan ucapan terima kasih karena tidak melakukan sesuat untuk orang lain. Namun posisinya lebih dekat pada posisi tercela.

  1. Yasta’în wa Lâ Yû’in

Yaitu orang yang maunya minta tolong tetapi tidak pernah mau menolong. Ia adalah orang yang paling tercela, terhina, dan terendah. Ia sama sekali tidak punya semangat berbuat baik dan tidak punya perasaan khawatir mengganggu orang. Tidak ada kebaikan yang diharapkan dari orang tipe ini. Maka cukuplah seseorang dianggap hina jika ketidakberadaannya membuat orang lain lega dan merdeka. Ia tidak mendapatkan loyalitas dan ukhuwah. Di masyarakat, ia malah sering menjadi penyakit (‘biang kerok’) dan racun yang mengganggu.

  1. Yû’in wa Lâ Yasta’în

Yaitu orang yang selalu menolong orang lain, namun dia tidak meminta balasan pertolongan mereka. Ini merupakan orang yang paling mulia dan berhak mendapatkan pujian. Dia telah melakukan dua kebaikan dalam hal ini, yaitu memberi pertolongan dan menahan diri dari mengganggu orang. Tidak pernah merasa berat di dalam memberi bantuan dan tidak pernah mau berpangku tangan ketika ada orang lain butuh pertolongan.

Nah, kalau kita mau bermuhasabah: “kita ini termasuk klasifikasi yang mana?”

Ayo kita belajar untuk menjadi yang terbaik dalam “ta’âwun”. Jadilah “Yû’in wa Lâ Yasta’în”, (Orang Yang ‘Gemar’ Memberi Pertolongan, dan Bukan Orang Yang ‘Gemar’ Meminta Pertolongan), sekarang juga!

Ibda’ bi nafsik!

Ngadisuryan – Yogyakarta, Senin – 9 Januari 2017

Sumber : Tulisan Ust.Drs.H.Muhsin Haryanto.,M.Ag. (Alumni Madrasah Mu’allimin Muhammadiyah Yogyakarta, Dosen UMY, dan UNISA)

Leave a comment